Web Analytics

10 Rekomendasi Kabel AUX Terbaik Untuk Suara Lebih Jernih

Dengan beberapa pengecualian, sebagian besar perangkat portabel yang dapat memutar musik memiliki output aux yang dapat dengan mudah dihubungkan ke sistem stereo mobil atau rumah, speaker portabel, dan masih banyak lagi. 10 rekomendasi kabel aux …

Kabel Aux Terbaik UGreen HiFi 10605

Dengan beberapa pengecualian, sebagian besar perangkat portabel yang dapat memutar musik memiliki output aux yang dapat dengan mudah dihubungkan ke sistem stereo mobil atau rumah, speaker portabel, dan masih banyak lagi.

10 rekomendasi kabel aux terbaik yang kami bahas ini mencakup berbagai ukuran panjang dan bermacam bahan, termasuk beberapa kabel premium yang dapat digunakan untuk memperkuat nada musik Anda tanpa mengorbankan kualitas suara.

Banyak orang berasumsi bahwa semua kabel aux sama, tetapi itu tidak benar. Tidak hanya tergantung pada bahan dan konstruksi komponen dalam, tetapi juga pada jaket luar. Misalnya, varian jalinan seperti UGreen 10605, Vention 10018 dan Postta JST-36 biasanya yang paling tahan torsi.

Dan jika jalinan luar terbuat dari nilon, seperti UGreen 10605 dan Vention 10018, mereka biasanya sangat tahan lama. Namun, kelemahan model jalinan adalah cenderung lebih tebal, sehingga lebih sulit untuk dikemas dan dimasukkan ke dalam tas saat tidak digunakan.

Tentu saja ada juga beberapa versi non-jalinan, seperti Zeskit AUC-SP12 atau iXCC Universal, yang juga anti kusut. Dalam kasus iXCC Universal, ini dicapai melalui penggunaan bahan gesekan rendah, sedangkan jaket Zeskit AUC-SP12 memiliki desain gerigi untuk mengurangi gesekan yang menyebabkan kusut.

BACA JUGA  10 Rekomendasi Speaker Bluetooth Audiophile Terbaik di 2021

Untuk komponen internal, Anda harus mencari kawat tembaga murni seperti yang ditemukan di UGreen 10605, KabelDirekt Pro Series, Vention 10018, dan banyak lainnya di daftar ini.

Idealnya, kabel aux juga harus memiliki pelindung ganda untuk mencegah interferensi elektromagnetik atau frekuensi radio, seperti FosPower FOSCBL, Mediabridge MPC-35 dan UGreen 10605.

Sambungan berlapis emas juga diminati karena tidak menimbulkan korosi seperti logam lainnya. Dari semua model dalam daftar kami, Belkin MixIt adalah satu-satunya yang tidak memiliki konektor berlapis emas, tetapi kami pikir desain sudut kanan dari salah satu colokannya dan jaket datar masih menjadikannya pilihan yang layak untuk dipertimbangkan.

Jika Anda berencana untuk menggunakan kabel tambahan dengan casing ponsel yang tebal (misal casing ROG), penting untuk memilih model seperti Anker Premium, FosPower FOSCBL, iXCC Universal, KabelDirekt Pro Series, Mediabridge MPC-35, Zeskit AUC-SP12 dan Postta JST -36, yang semuanya memiliki desain step-down (desain step-down adalah bagian logam yang terlihat dari luar menempel pada perangkat setelah kabel jack dimasukkan).

Berikut Daftar 10 Rekomendasi Kabel Aux Terbaik di 2021

1. UGreen HiFi 10605

Kabel Aux Terbaik UGreen HiFi 10605

UGreen HiFi 10605 (kisaran harga Rp. 200-250 ribu) menggunakan kabel berlapis perak dengan inti tembaga murni dan memastikan bahwa tidak ada perbedaan dalam kualitas suara antara sumber dan perangkat pemutaran Anda. Membuatnya menjadi pilihan ideal untuk para audiophile.

  • Sarung nilon dikepang
  • Casing konektor bahan seng
  • Konstruksi tahan lama

2. Anker Premium

Kabel Aux Anker Premium

Soket pada Anker Premium (kisaran harga Rp. 70 ribu) sedikit memanjang untuk memastikan koneksi yang lengkap dan aman dengan perangkat apa pun, dengan atau tanpa casing. Perusahaan mengklaim telah menguji kabel dengan menekuknya lebih dari 10.000 kali tanpa kehilangan sinyal yang signifikan.

  • Diperkuat dengan serat aramid
  • Tampilan ramping yang bagus
  • Harga terjangkau
BACA JUGA  10 Rekomendasi Speaker Bluetooth Audiophile Terbaik di 2021

3. FosPower FOSCBL

Kabel Aux FosPower FOSCBL

FosPower FOSCBL (kisaran harga Rp. 150-200 ribu) tersedia dalam ukuran panjang hingga 25 kaki sehingga Anda dapat menghubungkan perangkat bersama-sama di ruangan besar jika diperlukan. Memiliki insulasi busa polietilen yang meminimalisir hilangnya sinyal dan inti tembaga kaleng yang mencegah oksidasi.

  • Tip berlapis emas
  • Desain step-down untuk kecocokan yang aman
  • Terlindung dari EMI (ElectroMagnetic Interference)

4. JSaux Lightning

Kabel Aux JSaux Lightning

Jika Anda ingin menghubungkan iPhone modern ke pemutar musik, JSaux Lightning (kisaran harga Rp. 200 ribu) cocok untuk Anda. Ini diperkuat di mana kabel menempel pada casing dan kasing tersebut memiliki penutup aluminium yang kokoh.

  • Chip audio berkualitas profesional
  • Bersertifikat mfi resmi
  • Tersedia dalam berbagai warna
BACA JUGA  10 Rekomendasi Headphone Audiophile Terbaik

5. iXCC Universal

Kabel Aux iXCC Universal

iXCC Universal (kisaran harga Rp. 200 ribu) memiliki konektor berlapis emas yang tahan korosi yang akan tetap memberikan transmisi audio berkualitas tinggi bahkan setelah digunakan selama bertahun-tahun. Mereka ditempatkan dalam casing logam yang kokoh dan dipoles sehingga lebih tahan terhadatp situasi yang sering dicabut dan dicolokkan.

  • Ramping dan fleksibel
  • Tidak mudah kusut
  • Tersedia dalam panjang 4 dan 8 kaki

6. KabelDirekt Pro Series

Kabel Aux KabelDirekt Pro Series

KabelDirekt Pro Series (kisaran harga Rp. 200 ribu) menggunakan bahan konduktor berkualitas tinggi dan menawarkan reproduksi suara lossles. Jaket PVC kokoh, namun cukup lembut sehingga Anda dapat dengan mudah membungkusnya dengan erat di sekitar perangkat Anda tanpa terurai.

  • Terlindung ganda
  • Juga berfungsi dengan casing ponsel tebal
  • Garansi 36 bulan

7. Vention 10018

Kabel Aux Vention 10018

Berkat kabel tembaga bebas oksigen, Vention 10018 (kisaran harga Rp. 100 ribu) dapat mengirimkan nada frekuensi rendah tanpa kehilangan kualitas yang signifikan, menjadikannya sebagai pilihan yang baik untuk para penggemar bass. Dilengkapi juga dengan braided coat yang membuatnya anti kusut.

  • Tersedia dalam panjang yang beragam
  • Housing ramping pada konektor
  • Step-down tidak cukup menonjol
BACA JUGA  10 Rekomendasi Speaker Bose Terbaik di 2021

8. Mediabridge MPC-35

Kabel Aux Mediabridge MPC-35

Mediabridge MPC-35 (kisaran harga Rp. 100 ribu) adalah pilihan dengan harga terjangkau namun masih menawarkan transmisi audio berkualitas tinggi berkat dua lapisan pelindung yang mencegah interferensi. Kabel dilengkapi dengan anyaman tambahan di area yang rentan kerusakan untuk memastikan masa pakai yang lama.

  • 27 gauge kawat tembaga
  • Mendukung transmisi surround sound
  • Lebih kaku dari yang lain

9. Zeskit AUC-SP12

Kabel Aux Zeskit AUC-SP12

Banyak pengguna akan menemukan konektor siku-siku pada Zeskit AUC-SP12 (kisaran harga Rp. 100 ribu) lebih nyaman daripada desain lurus standar. Ini memiliki jaket gigi gergaji bebas kusut, tetapi dengan panjang hanya satu meter agak pendek untuk beberapa situasi.

  • Dapat menegang kembali meski sering ditekuk
  • Lapisan perak berkualitas tinggi
  • Housing konektor cukup besar

10. Postta JST-36

Kabel Aux Postta JST-36

Dengan menawarkan dua kabel untuk harga satu kabel saja, Postta JST-36 (kisaran harga Rp. 100 ribu) terbilang sulit dikalahkan. Yang satu berwarna emas dan yang lainnya berwarna putih, jadi Anda selalu tahu siapa pemiliknya saat Anda membagikannya. Mereka masing-masing berisi konektor lurus dan sudut 90 derajat.

  • Juga tersedia dalam paket lima kabel
  • Dibalut dengan katun yang dikepang
  • Daya tahan masih dipertanyakan
BACA JUGA  10 Rekomendasi Headphone Audiophile Terbaik

Sejarah Singkat Kabel Auxiliary

Konektor dasar untuk telpon menggunakan kabel aux jika dilacak kembali dapat diketahui sudah dimulai sejak tahun 1878 (abad 19) ketika steker seperempat inci dikembangkan untuk digunakan oleh operator pada switchboard manual.

Kemudian, versi dua kawat 3,5 milimeter dan 2,5 milimeter dikembangkan sebagai alternatif yang lebih kecil untuk kabel seperempat inci yang besar dan sering digunakan untuk menghubungkan earphone radio transistor.

Sony menggunakan soket 3,5 milimeter di radio sejak tahun 1964, tetapi dengan diperkenalkannya Walkman yang terkenal pada tahun 1979, soket tersebut menjadi semakin populer.

Tidak butuh waktu lama untuk jack telepon 3,5 milimeter menjadi koneksi audio analog hampir universal sebagai elektronik pribadi dan perangkat audio portabel menjadi semakin populer. Ukuran steker yang kecil dan kesederhanaannya dengan hanya satu steker membuatnya ideal untuk distribusi yang luas.

BACA JUGA  10 Rekomendasi Speaker Dolby Atmos Terbaik

Saat ini, konektor 3,5 milimeter sudah digunakan di hampir semua perangkat portabel dengan output audio, termasuk kamera digital, telepon pintar, komputer, mikrofon, dan perangkat serupa. Satu perangkat khususnya telah mengubah paradigma tentang cara kita menangani musik dan konten audio lainnya.

Pada tahun-tahun awal abad ke-21, munculnya iPod – dan proliferasi simultan dari pemutar MP3 lainnya – selamanya mengubah hubungan antara musik dan pendengar. Format penyimpanan fisik seperti compact disc dengan cepat menjadi usang karena orang di mana-mana beralih ke perangkat baru yang sangat efisien ini.

Bahkan pemutar MP3 paling awal pun dapat menyimpan ratusan atau bahkan ribuan lagu digital pada perangkat yang pas di genggaman Anda, dan untuk pertama kalinya memungkinkan kemudahan portabilitas yang tak tertandingi dan akses ke musik dan file audio lainnya.

Keberhasilan MP3 player juga memengaruhi jenis perangkat keras lainnya, disinilah peran kabel aux menjadi semakin menonjol dimata khalayak umum dibanding sebelumnya yang hanya digunakan untuk perangkat tertentu saja, karena kabel aux kini menjadi jembatan antara perpustakaan audio pribadi dan dunia, menghubungkannya ke speaker, mobil, komputer, dan banyak lagi.

BACA JUGA  10 Rekomendasi Speaker Bose Terbaik di 2021

Melihat Lebih Dekat Pada Kabel Aux

Ketika Anda melihat kabel aux, Anda akan segera menemukan bahwa “aux” bukanlah istilah artifisial: kabel ini memiliki banyak nama.

Kabel aux biasanya kabel male-to-male dengan colokan 3,5 milimeter di salah satu atau kedua ujungnya yang cocok dengan headphone standar dan/atau jack mikrofon.

Secara teknis, colokan ini adalah semacam soket konektor telpon, tetapi agar tidak membingungkan, colokan ini juga dapat disebut sebagai colokan mini stereo, colokan headphone, colokan hp, colokan mini stereo, atau kombinasi dari istilah-istilah ini.

Istilah teknis untuk jenis konektor yang digunakan pada kabel aux adalah konektor TRS. Huruf-huruf dari akronim masing-masing berarti “Tip”, “Ring” dan “Sleeve”. Kabel digunakan untuk membawa sinyal audio analog melalui komponen ini.

Ujungnya adalah ujung metalik dari steker, sedangkan selongsong biasanya mewakili ground dan menggambarkan jaket logam panjang di dasar steker. Cincin menggambarkan bagian logam yang mengelilingi konektor. (Cincin tidak ada pada colokan TS, jadi mereka memiliki dua konduktor dan cocok untuk koneksi yang tidak seimbang).

BACA JUGA  10 Rekomendasi Speaker Bluetooth Audiophile Terbaik di 2021

Seperti disebutkan sebelumnya, sebagian besar kabel aux adalah kabel male-to-male dengan colokan 3,5 milimeter yang cocok, juga dikenal sebagai jack mini stereo. Meskipun biasanya dilengkapi dengan konektor yang sama di kedua ujungnya, ada juga varian dengan sejumlah konektor yang lebih khusus di satu sisi.

Misalnya, jika kabel aux akan digunakan dengan receiver, Anda harus memilih jack mini stereo 3,5 milimeter ke kabel RCA untuk menggunakan input yang tersedia pada receiver Anda.

Cara Memilih Kabel Aux Terbaik Yang Tepat Untuk Kebutuhan Anda

Jika Anda hanya ingin menghubungkan iPhone Anda (atau Samsung Galaxy, iPod, atau pemutar CD lama atau Walkman) ke input aux mobil Anda, Anda dapat dengan mudah membeli kabel aux yang sesuai dengan harga yang sangat terjangkau.

Namun, jika Anda memilih kabel untuk digunakan di studio rekaman profesional atau merekam di suite pengeditan rumahan dan Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki koneksi yang andal antara perangkat Anda dan banyak kabel berlebih untuk memindahkan perangkat di sekitar ruangan, Anda harus merogoh saku sedikit lebih dalam. Tetapi tidak akan membuat kantong Anda jebol.

BACA JUGA  10 Rekomendasi Speaker Dolby Atmos Terbaik

Seperti yang mungkin Anda perhatikan sekarang, kabel aux cukup terjangkau. Bahkan kabel aux dengan steker berlapis emas 24 karat, kabel yang terbuat dari tembaga jalinan dengan pelindung aluminium dan insulasi polietilen masih terjangkau untuk semua orang.

Memilih kabel aux yang tepat bukanlah masalah anggaran atau masalah panjang kabel dan – kedengarannya aneh – penampilannya.

Memilih kabel dengan panjang yang tepat seharusnya mudah: cukup ukur jarak antara perangkat Anda dan port yang akan dihubungkannya.

Penampilan kabel aux adalah masalah yang berbeda: karena banyak penggunaan kabel aux dengan cukup terpampang. Misalnya dalam situasi menggantung di dashboard mobil Anda saat jalan-jalan bersama kerabat atau memanjang dari telinga ke saku Anda saat jogging, maka dimomen seperti inilah desain tampilan kabel aux menjadi sangat penting.